Penjelasan Jenis Low Vision

jenis low vision

https://viooptical.com/ – Kehilangan penglihatan atau low vision dapat disebabkan oleh penyakit mata, serta cedera mata atau trauma. Pelajari lebih lanjut tentang penyakit mata umum yang dapat menyebabkan penglihatan rendah (low vision) atau kebutaan. Untuk penglihatan normal, pandangan akan tampak jelas terfokus dan tidak terhalang. Bidang pandang horizontal dengan kedua mata adalah 180 derajat. Cek Vio Optical

 

Mengurangi Kontras dan Silau

Albinisme

Albinisme adalah kekurangan pigmentasi normal. Ini dapat mempengaruhi mata dengan atau tanpa mempengaruhi kulit dan rambut. Orang dengan albinisme biasanya memiliki nistagmus (gerakan mata yang bergetar), berkurangnya kemampuan untuk melihat detail-detail kecil dan kesulitan dalam kondisi cahaya terang.

 

Distrofi & Degenerasi Kornea

Penyakit atau cedera kornea menyebabkan kekeruhan pada permukaan depan mata yang biasanya jernih. Beberapa penyakit kornea secara genetik diwariskan, dan yang lainnya disebabkan oleh infeksi. Beberapa bekas luka kornea disebabkan oleh cedera. Kekeruhan atau jaringan parut pada kornea menyebabkan silau dan hilangnya kemampuan untuk melihat detail kecil. Lensa kontak mungkin bermanfaat bagi pasien yang berurusan dengan penyakit kornea atau cedera.

 

Katarak

Katarak adalah pengaburan lensa alami di dalam mata. Paling sering merupakan hasil dari proses penuaan, tetapi dapat terjadi di awal kehidupan atau bahkan hadir saat lahir. Katarak menghasilkan kekaburan visi dan masalah dengan silau. Mereka biasanya tidak menghasilkan penglihatan rendah (low vision) sendiri karena mereka biasanya dapat diangkat melalui pembedahan. Namun, katarak dapat menyertai kondisi lain yang mengakibatkan penglihatan menjadi rendah.

 

Kehilangan Bidang Visual Periferal

Glaukoma

Glaukoma adalah penyakit pada saraf optik. Saraf optik adalah awal dari jalur penghubung antara mata dan otak. Tekanan tinggi di dalam mata adalah faktor dari risiko terbesar, meskipun sebagian kecil orang mengalami glaukoma dengan tekanan yang biasanya dianggap normal. Pada tahap awal, glaukoma menyebabkan hilangnya sensitivitas kontras, sehingga objek dengan kontras rendah menjadi tampak hilang. Kemudian, pada tahap lanjut, glaukoma menghasilkan pengurangan penglihatan tepi (sisi) dan dapat menyebabkan penurunan kemampuan untuk melihat detail kecil.

 

Retinitis Pigmentosa

Retinitis pigmentosa adalah penyakit mata yang diturunkan secara genetik. Biasanya dapat terjadi selama masa kanak-kanak atau dewasa. Gejala awalnya biasanya terjadi kebutaan malam, kemudian penglihatan tepi (sisi) hilang. Ketidakmampuan untuk melihat detail kecil dapat terjadi pada stadium lanjut. Ini adalah penyakit progresif yang lambat yang dapat menyebabkan kebutaan total pada beberapa individu.

 

Hemianopsia

Hemianopsia adalah hilangnya setengah bidang penglihatan, paling sering terjadi pada kedua mata. Beberapa penyebab umum adalah stroke, trauma kepala dan tumor otak. Paling sering mengakibatkan ketidakmampuan untuk melihat objek ke satu sisi dan dapat menyebabkan individu menabrak objek di bidang penglihatan yang hilang.

 

Kerugian Bidang Visual Pusat

Degenerasi makula

Degenerasi makula paling sering menyerang individu berusia di atas 50 tahun. Penyakit mata ini secara progresif menghancurkan makula yang merupakan bagian tengah retina, lapisan dalam belakang mata yang merekam gambar yang kita lihat dan mengirimkannya melalui saraf optik dari mata ke otak. Ketika makula memburuk, menjadi lebih sulit untuk melihat lurus ke depan dengan jelas, meskipun penglihatan tepi tetap utuh. Meskipun degenerasi makula jarang menyebabkan kebutaan total, kehilangan penglihatan sentral dapat membuat sulit untuk membaca, mengendarai mobil dan melihat benda-benda dengan detail halus.

 

Distrofi Makula Stargardt

Stargardt macular dystrophy adalah penyakit mata yang diturunkan secara genetik yang melibatkan makula, bagian tengah retina di bagian belakang mata. Biasanya terjadi pada individu yang berusia kurang dari 20 tahun. Ini mengakibatkan kesulitan melihat detail kecil, dan individu dengan penyakit mata ini bisa saja tidak menyadari adanya titik buta di tengah penglihatan mereka. Hilangnya penglihatan biasanya berlanjut ke titik tertentu, kemudian tetap relatif konstan. Penyakit ini kadang-kadang disebut degenerasi makula remaja.

 

Retinopati Diabetik

Retinopati Diabetik disebabkan oleh kerusakan pembuluh darah kecil di mata akibat diabetes. Ini dapat mempengaruhi penglihatan dalam banyak hal. Edema makula diabetik, atau pembengkakan bagian tengah retina, dapat menyebabkan kesulitan melihat detail kecil atau distorsi penglihatan. Retinopati diabetik proliferatif, atau pertumbuhan pembuluh darah yang tidak normal di mata, dapat menyebabkan kehilangan penglihatan yang parah karena pendarahan ke mata, atau pelepasan retina.

You Might Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *